Sunday, 10 September 2017

Subjek Over-Time

Subjek sejarah selalu buat saya mengantuk dan tidur. Cikgu dah memang terbaik dah mengajar tapi apakan daya..

Kalau pergi ke muzium, jangan tanya saya sejarah apa yang ada, saya akan jalan-jalan keliling muzium baca tapi kejap lagi hilang. Haha lumrah orang tak berapa nak ingat sejarah..

Masa dulu-dulu nak PMR dan SPM, subjek sejarah selalu ada jadual lebih masa (over time) dari subjek-subjek lain disebabkan selalu lena dalam kelas.

Sama la juga kalau baca sirah, kalau tak catat semula atau sampaikan pada orang maka..tak ingatlah saya
Siapa ya panglima tu
Perang apa tu ya
Dimana tadi tempat tu

Jadi saya bersetuju dengan pakar-pakar motivasi yang menyatakan bahawa peratusan terbesar untuk kita ingat sesuatu adalah sampaikan kepada orang lain.

Sebab itu orang kata, ilmu ini harus dikongsi maka kita akan lebih faham. Jika kedekut sikit-sikit Allah tarik. Nauzubillah.

Maka hari ini adalah seorang kawan menasihati saya, kita kena kuatlah, kita harus bina sejarah, sejarah untuk kita dan mungkin untuk generasi selepas kita.

Jadi saya terfikir, selain Allah merencana sejarah terbaik buat kita, maka kita terlebih dahulu harus cuba bina sejarah kita sendiri. ( walaupun saya selalu tak ingat sejarah dalam buku teks masa sekolah..krik-krik..)

Buat adik-adik yang bakal menduduki peperiksaan UPSR akak ucapkan bittaufiq wa najah. Moga Allah berikan kelapangan dan ketenangan hati, fikiran juga tangan yang baik untuk menggerakkan pena dalam peperiksaan. Sedang Allah merencana sejarah buat kalian, maka kalian harus berusaha bersungguh-sungguh membina sejarah seusia 12 tahun.

Sekian coretan sejarah lalu.
Sebab terbaca tentang imtihan adik-adik tahun 6.

Thursday, 7 September 2017

Jangan bersangka-sangka!


Saya bukan orang baik, keluarga pun tak baik.. kata seorang rakan saya.
Saya patahkan percakapan dia.. cukuplah..jangan ungkit takdir Allah pada kita, itu tidak redha namanya.
Kata rakan saya "Saya takut apa yang saya tulis dan katakan itu Allah akan uji semula.."
Lalu saya balas siapa kita hendak menentukan ujian apa yang selayaknya untuk kita. Itu kerja Allah. Allah lebih tahu siapa hambaNya.
…………………………………………………………………………………………….
Jadi benarlah Allah sedang menguji apa yang telah kita katakan. Sibuk beberapa bulan dan minggu asyik bertazkirah pada adik-adik tentang sangkaan.

Lalu saya pesan pada mereka, jangan kita bersangka-sangka kerana ia mengundang perpecahan. Maka hari ini saya berasa saya sedang diuji oleh Allah. Terasa sedang bersangka-sangka.

Sebab itu kita dinasihatkan agar tidak memulakan sangkaan kerana kebanyakan sangkaan selalunya banyak yang negatif dari yang positif. Lalu saya katakan kepada guru saya “ Maka Allah uji kami dengan beberapa sangkaan, maka kami kene kuat lagi beristigfar pada Allah.”

Lalu dibalas guru saya
“ Cabaran demi cabaran, tidak sembuh kecederaan semalam, hari ini muncul pula luka baru. Kita berasa Lelah. Berasa penat. Berasa bosan. Tidak kira apapun pekerjaan kita, bagaimanapun sikap kita, apapun status kita, cabaran tetap wujud bersama perjalanan hidup kita. Inilah hakikat yang perlu kita terima”

credit picture from google.


Lalu saya capai Al-Quran buka surah al-hujurat ayat 12
“ Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakkan daripada prasangka, sesungguhnya sebahagian prasangka itu dosa, dan janganlah kamu mencari kesalahan orang lain dan janganlah ada diantara kamu yang mengumpat sebahagian yang lain. Apakah ada diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Tentu kamu merasa jijik. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat, lagi Maha Penyayang. Al-hujurat 12.

Ayat ini cukup buat saya bermuhasabah dan terkesan.
Syaitan memang sedaya upaya menyesatkan kita. Harus sedar cepat dari lena.
…………………………………………………………………………
Kita tidak solehah tapi sedaya upaya mencuba, maka percubaan kita lalu Allah uji. Sama ada kamu mahu terus bersabar dengan ujian atau kamu mengalah.


Marilah teman, Allah tidak pernah silap dalam memberi ujian. Hikmahnya Dia mahu kamu berubah jadi baik.

Saturday, 2 September 2017

Susahnya Mendidik dan Mahu Dididik

Lama rasanya biar blog tak ditulis, Salam Aidil Adha semua teman-teman, belum tahu mahu coret apa disini cuma terasa mahu menaip keybord. Mungkin sahaja penangan mahu masuk semester baru, jadi mahu berkawan semula dengan laptop setelah sekian lama menyepi.
………………………………………………………………………………………………………………………………………..

Dulu masa saya menjadi guru, saya pernah mengikuti kursus guru tentang cara berhadapan dengan murid. Disamping itu juga saya membaca beberapa buah buku parenting tajuk tak ingat yang dicadangkan oleh guru-guru disekolah bagi memahami psikologi kanak-kanak. Sebenarnya kalau nak diikutkan jumlah buku yang saya baca, saya tidak layak menjadi seorang guru. Tetapi saya cuba juga bak kata orang tak cuba sudah tentu gagal, kalau cuba mungkin berjaya mungkin gagal. Cuma dengan percubaan kita megenali apa itu sebuah  pengalaman dan dengan pengalaman kita belajar apa erti perbaiki diri.

Setelah menghadiri kursus itu, saya teringat pesanan penceramah mendidik ini harus dimulakan oleh seorang guru. Dakwah bil hal lebih diingati oleh murid disamping pengajaran melalui bercakap/ceramah. Jika mahu anak-anak bagi salam masuk ke kelas, gurunya juga harus begitu memberi salam kepada anak murid ketika masuk ke kelas. Saya teringat ceramah ustazah Hafizah Musa, kata ustazah mahu mendidik anak-anak selain menyuruhnya buat baik, kita harus tunjukkan perilaku baik malah lebih bagus jika kita memulakannya. Itulah sedikit sebanyak apa yang saya dapat semasa menjadi seorang guru dahulu.

Kesimpulannya, dalam kita mahu mendidik, sebenarnya kita dididik. Selain susahnya mendidik anak murid, kita mungkin berhadapan dengan susahnya mendidik diri sendiri. Mahu atau tidak..kita harus mulakan perubahan walaupun kita rasa susahnya mendidik diri sendiri. Ayuh pegang tangan bersama bangun untuk mendidik dan bersedia dididik.




“kita tahu kita banyak kelemahan dan tidaklah bagus lalu kerana mahu lahirkan generasi yang lebih baik daripada kita maka kita rendahkan ego untuk berubah dan bermujahadah untuk tunjukkan sedikit contoh yang baik kepada mereka agar mereka menjadi generasi yang dinanti” sakinah arifin



Tuesday, 8 August 2017

Yang Jauh Terasa Dekat, Yang Susah Seakan Senang

Ukhuwah itu yang jauh terasa dekat, yang susah seakan senang.

ragam bersahabat menjadi kenangan
Membina ukhuwah itu membina harapan, iaitu harapan bertemu dengannya diakhirat sana kerana kami mencintai kerana Allah. Terasa sukar membina ukhuwah jika dibentengi dengan tembok keegoan. Jadi harus bagaimana membina ukhuwah ini. Saling menunggu bertanya khabar tetapi tidak ada siapa  memulakan lantas ukhuwah ini akan runtuh jika kukuhnya tembok ego kita. Ah jangan ego teman, mari kita yang mulakan. Saya juga! Anda juga!

mari mulakan bertanya khabar!

Membina ukhuwah itu adalah melatih rasa sayang. Yang jauh terasa dekat itulah ditengahnya ada rasa cintakan sahabat. Saling mendoakan tanpa sebarang paksaan. Bagaimana wajah-wajah mereka tampil untuk didoakan tanpa sebarang paksaan. Sedangkan mereka bukan seibu dan sebapa dengan kita. Ingin tahu bagaimana? Ya kerana ukhuwah yang dibina sejati kerana Allah, kerana pertemuan-pertemuan mereka ikhlas kerana Allah, kerana ukhuwah mereka atas dasar aqidah.

tak mudah bersahabat jika tidak bermaafan
Membina ukhuwah itu menerima kekurangan, membina ukhuwah itu mengelak sangkaan. Percaya atau tidak prasangka dan tidak mengakui kekurangan sahabat punca perpecahan. Yang indah boleh jadi buruk. Yang rancak boleh jadi dingin. Maka sebelum ia parah elakkan sangkaan, terus bertanya jika tidak tahu tentang sesuatu perkara. Jangan ambil hati jika ada terlebih dan terkurang kerana saya percaya semua orang punya kelemahan masing-masing. Jangan biarkan ukhuwah itu berlalu dengan kerugian yang kita lakukan. Bukankah tadi kita berukhuwah atas dasar aqidah. Ubat segera hati kita jika sangkaan-sangkaan dan harapan-harapan yang tidak tertunai menyebabkan perpecahan lantas runtuh binaan ukhuwah ini.

Rapatkan saff, teguhkan ukhuwah!

.
sakinah arifin
ogos 2017

Sunday, 25 June 2017

SEHELAI KERTAS PUTIH

Kamu pandai menulis? Tanya seorang pak cik tua.
Menulis apa tu pak cik? Jawab si tudung litup Maisarah.
Kamu pandai memegang pensel atau pen? Tanya lagi pak cik tua itu..
Kali ini pertanyaannya dibalas pertanyaan, di dalam hatinya berkata “ mana mungkin aku tidak pandai memegang pensel atau pen, aku disekolah ibu ayahku sejak berumur enam tahun lagi.
Ya, pak cik, saya boleh memegang pensel dan pen. Jawab gadis itu.
Bagus sekali nak, kamu pandai menulis? Lagi sekali pertanyaan itu ditanya oleh pak cik ini, haish apa yang mahu dari aku sebenarnya.
Insyaallah saya pandai menulis pak cik. Kenapa ya pak cik?
Sudah berapa banyak kamu menulis? Boleh pak cik baca tulisanmu?
Oh saya tiada karya apa-apa pak cik, saya menulis pelajaran saya pak cik. Jawab Maisarah ringkas.
Pak cik tua ini adalah penjaga sebuah kedai buku tua yang terletak dibandar berhampiran kediaman Maisarah. Maisarah ke kedainya untuk mencari buku-buku murah untuk dibaca dan diteliti olehnya. Hobinya memang membaca buku.
.
Anak, pak cik ini sudah tua, pak cik tidak pandai menulis apatah lagi memegang komputer untuk menulis. Kamu orang muda, kamu pandai menulis maka tulislah kisahmu untuk dibaca oleh orang lain supaya insan
akan datang tahu bahawa kamu pernah hidup dizaman lalu. Kisahmu dapat membangkitkan semangat pencinta buku seperti mana hari ini kamu membeli dan membaca buku ini.
.
Maisarah hanya diam membatu, ,mendengar nasihat pak cik iaitu penjaga setia kedai buku. Ditangannya ada empat buah buku, dia mahu membayarnya. Dikeluarkannya duit dikira-kira kenapa harganya seperti untuk tiga buah buku sahaja, belum sempat Maisarah bertanya, pak cik itu berkata bahawa satu buku itu pak cik hadiahkan kepada Maisarah.
.

Maisarah pergi dengan senyuman dan ucapan terima kasih. Sepanjang perjalanannya dia berfikir apa yang dikatakan oleh pak cik tersebut tentang “kamu pandai menulis?”
.
sakinah arifin
sehelai kertas putih
jun 2017

Tuesday, 2 May 2017

Aku dan DIA

manusia adalah hamba Allah
jika engkau kenal siapa diri
engkau bisa gagah berdiri

kerana berdirinya kita hari ini kerana kita mengaku lemah dihadapan Allah lalu Allah berikan seidkit nikmat kekuatan untuk kita mendepani dunia ini dengan syarat kita syukur.

kalau kita rasa lemah Allah kuatkan dengan kalam-kalam indahNya
kalau kita mendabik dada bahawa " akulah si badang gagah perkasa" maka kita harus takut dengan ancaman Allah dalam kitabNya.

sakinah arifin
nilai,N9

R2R

Ramadhan bakal bertamu, semoga kita sempat bertemunya buat kesekian kali.
Lalu dia berdoa..
"Ya Allah berkati aku dibulan syaaban dan sampaikan aku pada bulan ramadhan"

Jiwa kita bagaimana?berkobar?berdebar?

Jom buat sedikit check-list "Road to Ramadhan ( kita punya R2R sendiri) .

Rohani
1.
2.
dll

Jasmani 
1.
2.
dll

tidak pernah rugi orang yang berusaha


sakinah arifin
nilai,n9